Djawa Dipa: Sama Rata, Sama Rasa, Sama Bahasa 1917–1922

Rp114,000Rp120,000

Tidak berlebihan kiranya jika skripsi Mone Thamrin ini disebut sebagai salah satu karya pertama yang mempertemukan ilmu sejarah dengan kajian budaya

Stok 20

“Bagi studi sejarah Indonesia di masa itu tema bahasa dan politik ini sangat tidak lazim. Mone Thamrin pun tetap menonjolkan unsur gerakan dari Djawa Dipa karena pada umumnya skripsi di jurusan Sejarah berkisah tentang tokoh, organisasi, atau peristiwa, bukan tentang gejala sosial seperti bahasa. Tidak berlebihan kiranya jika skripsi Mone Thamrin ini disebut sebagai salah satu karya pertama yang mempertemukan ilmu sejarah dengan kajian budaya.” – Hilmar Farid, Dirjen Kebudayaan Kemendikbud Ristek RI.

“Kita kehilangan tokoh yang idealis dan perjuangkan kelestarian bumi dari ‘climate crisis’. Juga keselamatan anak-cucu, terbebas dari keserakahan hidup manusia. Muhammad Husni Thamrin, ‘selamat jalan’ dan istirahatlah dengan tenang di sisi Allah SWT. Kami lanjutkan perjuangan dan ‘mimpimu’.” – Susilo Bambang Yudhoyono, Presiden RI 2004–2014.

Berat 0.452 kg
Dimensi 14 × 21 × 1.5 cm
Penulis Buku

Pengantar

Hilmar Farid, Wilson

Editor

Rahmat Edi Sutanto

ISBN

978-623-7357-29-2

Cetakan

Edisi

,

Tahun Terbit

Penerbit

Jenis Kertas

Jilid Buku

Keterangan Isi

Ketebalan Buku

xlii + 134 hlm

Ulasan Pelanggan

Belum ada Ulasan.

Be the first to review “Djawa Dipa: Sama Rata, Sama Rasa, Sama Bahasa 1917–1922”

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *